Ramai Cak Nun Sebut Jokowi Sama Firaun, Ini Penjelasan tentang Firaun dalam QS An Nazi'at Ayat 24

- Rabu, 18 Januari 2023 | 08:01 WIB
Ramai Kata Firaun Disematkan Pada Jokowi, Ini Penjelasan tentang Firaun dalam QS An Nazi'at Ayat 24 (anakindo)
Ramai Kata Firaun Disematkan Pada Jokowi, Ini Penjelasan tentang Firaun dalam QS An Nazi'at Ayat 24 (anakindo)

RELIGI - Ramai Cak Nun Sebut Jokowi Sama Firaun, Ini Penjelasan tentang Firaun dalam QS An Nazi'at Ayat 24. 

Budayawan nasional, Cak Nun ramai menjadi perbincangan jagat media sosial. Ini lantaran potongan videonya tersebar luas terkait Presiden Joko Widodo (Jokowi). 

Dalam video itu, Cak Nun menyebut Presiden Jokowi sama dengan Firaun. Bukan hanya itu, Cak Nun juga menyebut Luhut Binsar Pandjaitan sama dengan Haman. 

Baca Juga: Ini Indikator Penyelenggaraan Kabupaten atau Kota Layak Anak di Indonesia

Nama Firaun kemudian menjadi sangat ramai di jagat media sosial. Siapakah sebenarnya Firaun itu? 

Dalam tafsir QS An Nazi'at, dijelaskan bahwa Firaun adalah orang yang mengaku sebagai Tuhan. Berikut ini selengkapnya. 

فَقَالَ اَنَا۠ رَبُّكُمُ الْاَعْلٰىۖ  ( النازعات: ٢٤ ) 

Artinya: (Seraya) berkata, “Akulah tuhanmu yang paling tinggi.” (QS. [79] An-Nazi'at : 24)

Tafsir Lengkap Kemenag

Pada ayat-ayat ini, Allah menerangkan bahwa Fir'aun mengumpulkan pembesar-pembesarnya dan berseru memanggil kaumnya yang sebagiannya terdiri dari para tukang sihir. Dengan penuh kesombongan, Fir'aun berkata, "Akulah tuhan kamu yang paling tinggi. Jangan ikuti ajakan Musa."

Tafsir Ibnu Katsir

Firman Allah Swt.:

Kemudian dia berpaling seraya berusaha menentang (Musa). (An-Nazi'at: 22)

Yakni sebagai reaksinya terhadap perkara yang hak, dia menentangnya dengan kebatilan, yang hal ini ia realisasikan dengan mengumpulkan para akhli sihir untuk menentang mukjizat yang jelas yang disampaikan oleh Musa a.s.

Maka dia mengumpulkan (pembesar-pembesarnya), lalu berseru memanggil kaumnya. (An-Nazi'at: 23)

Fir'aun menyeru mereka semuanya untuk berkumpul kepadanya.

(Seraya) berkata, "Akulah Tuhan kalian yang paling tinggi.” (An-Nazi'at: 24)

Ibnu Abbas dan Mujahid mengatakan bahwa kalimat ini dikatakan oleh Fir'aun setelah selang empat puluh tahun. Dia mengatakan, "Aku tidak mengetahui adanya tuhan bagi kalian selain dari aku sendiri." Maka disebutkan oleh firman berikutnya:

Maka Allah mengazabnya dengan azab di akhirat dan azab di dunia. (An-Nazi'at: 25)

Allah menghukumnya dengan hukuman yang membuatnya menjadi pelajaran bagi orang lain yang membangkang terhadap perkara hak seperti dia di dunia ini.

dan (begitu pula) di hari kiamat. Laknat itu seburuk-buruk pemberian yang diberikan. (Hud: 99)

Hal yang senada disebutkan dalam firman-Nya:

Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka dan pada hari kiamat mereka tidak akan di tolong. (Al-Qashash: 41)

Hal inilah yang sahih sehubungan dengan makna ayat, bahwa yang dimaksud dengan firman-Nya: Maka Allah mengazabnya dengan azab di akhirat dan azab di dunia. (An-Nazi'at: 25) Yaitu azab di dunia dan azab di akhirat nanti.

Menurut pendapat yang lain, makna yang dimaksud ialah kalimat yang diucapkan oleh Fir'aun pada yang pertama kali dan kalimatnya pada yang kedua kali. Menurut pendapat yang lainnya lagi, kekufuran dan kedurhakaannya. Tetapi pendapat yang sahih dan tidak diragukan lagi adalah yang pertama tadi.

Firman Allah Swt.:

Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang yang takut kepada Tuhannya. (An-Nazi'at: 26)

Yakni bagi orang yang mau mengambil pelajaran dan menyadarinya.

Halaman:

Editor: Siti Muyassarotul Hafidzoh

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X